Daun Yakon – Studi Efek Antidiabetes

Daun Yakon (Smallantus sonchifolius) adalah ramuan yang telah menjadi populer dalam beberapa tahun terakhir karena beberapa penelitian medis dikendalikan menunjukkan efek positif dari daun yakon pada tikus diabetes. Ramuan yang digunakan di Amerika Selatan untuk mengontrol gula darah. Beberapa herbal pembuat susu formula super komersial daftar daun yakon sebagai bahan. Yakon dianggap makanan super karena itu itu tinggi flavanoids, fructooligosaccharides, dan antioksidan. Kepentingan dalam daun yacon termotivasi tim peneliti pada tahun 2011 untuk mempelajari efek jangka panjang dari ekstrak daun yakon. Mereka bereksperimen dengan teh daun yakon pada tikus diabetes selama sembilan puluh hari.

Studi klinis awal yang melibatkan daun yakon dan diabetes menunjukkan janji besar

Journal of Ethnopharmacology menerbitkan sebuah studi klinis pada tahun 2001 yang melibatkan pemberian rebusan [sic] dari yakon daun teh ke tikus yang telah diinduksi dengan diabetes. Tikus baik diberi solusi 10 persen dari teh yacon dengan suntikan atau tabung makan. Sebuah dosis tunggal sudah cukup untuk mengurangi kadar glukosa darah pada tikus kontrol, tetapi tidak berpengaruh pada tikus diabetes. Namun, ketika botol air tikus ‘dipenuhi dengan teh yacon bukan air selama tiga puluh hari, dan tikus diberi akses gratis ke botol air, kadar glukosa darah tikus diabetes menurun secara signifikan. Setelah tiga puluh hari pada daun teh yacon, tikus diabetes menunjukkan penurunan berat badan yang sehat. Juga, tingkat insulin dan spidol saluran kemih membaik. Para ilmuwan melakukan penelitian percaya bahwa daun teh yacon memang memiliki efek positif pada tingkat insulin, dan sangat didorong tentang kemungkinan penggunaan dalam penderita diabetes manusia.

Sebuah studi klinis kedua melibatkan tikus diabetes ditindaklanjuti antusiasme untuk daun yacon

Tim kedua ilmuwan memutuskan untuk percobaan pada tikus diabetes dengan berbagai ekstrak daun yacon pada tahun 2010. Diterbitkan di chemico-Biological Interaksi, studi klinis ini diuji kadar glukosa dan insulin darah tikus diabetes dengan lima kekuatan yang berbeda dari ekstrak daun yacon selama delapan minggu. Setelah delapan minggu pada ekstrak daun yacon, insulin dan kadar glikemik dalam tikus diabetes berada di bawah kendali. Sekali lagi, para peneliti cukup antusias tentang kemungkinan daun yacon dalam pengobatan diabetes.

Daun Insulin Meningkatkan Hormon Insulin

Daun Insulin Yakon (Smallanthus sonchifolius) adalah tanaman tahunan yang berasal dari Amerika Selatan yang membentuk rumpun> 20 umbi bawah tanah besar manis-mencicipi berat 100-500 g. Dalam beberapa dekade terakhir, yacon telah didapat meningkatkan popularitas di Jepang dan di seluruh dunia untuk nilai kalori rendah. Umbi Yacon yang sebagian besar terdiri dari air dan tingkat yang sangat tinggi fructo-oligosakarida (FOS) juga disebut oligofructose atau oligofructans.

FOS adalah jenis gula yang ditemukan secara alami di banyak jenis tanaman tapi tidak seperti oligosakarida lainnya, mereka mampu menahan hidrolisis enzim dalam air liur dan saluran pencernaan bagian atas dan meninggalkan tubuh tercerna. Jadi, meskipun rasa manis mereka, umbi yacon mengandung lebih sedikit kalori dari yang diharapkan. Secara tradisional, umbi yacon telah direkomendasikan untuk orang yang menderita diabetes dan berbagai penyakit pencernaan.

Baru-baru ini, sirup yacon, yang diekstrak dan terkonsentrasi dari umbi yacon, telah ditunjukkan untuk meningkatkan resistensi insulin dan mengurangi berat badan pada orang gemuk. Studi ini meningkatkan kemungkinan bahwa makan yacon memiliki efek bermanfaat dalam mengobati resistensi insulin terkait obesitas dan diabetes melitus tipe 2. Namun, mereka tidak menentukan apakah efek yacon pada sensitivitas insulin pada individu obesitas primer atau sekunder dengan penurunan berat badan.

Dalam studi saat ini, kami meneliti efek metabolik diet yacon diperkaya di tahan insulin Zucker tikus fa / fa.Kami menunjukkan bahwa makan yacon efektif dinormalisasi hiperglikemia oleh melenguh produksi glukosa hepatik dan meningkatkan sensitivitas insulin seluruh tubuh pada hewan tersebut. Data kami menyediakan mekanisme fisiologis untuk bagaimana yacon suplemen makanan dapat meningkatkan anti diabetes pada manusia.

Daun Yakon juga mengandung senyawa melampolide. Suatu sesquiterpen lakton yang memiliki manfaat menghambat pembentukan nitric oxide (NO). NO merupakan gas radikal bebas yang mudah larut dan berumur pendek. Pembentukan NO yang berlebih dapat merusak sel beta pankreas dengan mekanisme dimulai dari nekrosis sel dan diakhiri dengan apoptosis. Dengan adanya kandungan senyawa melampolide dalam ekstrak daun yakon, maka pembentukan radikal bebas NO yang berlebihan dapat dihambat untuk mencegah kerusakan sel beta pankreas, ini berarti senyawa sesquiterpen lakton melampolide juga memiliki mekanisme sebagai antioksidan untuk melindungi sel beta pankreas dalam terapi diabetes mellitus.

Daun Insulin

Daun Insulin  disebut juga dengan Yakon , nama botaninya Smallanthus sonchifolia, tanaman asal Pegunungan Andes, Peru bisa untuk atasi kencing manis atau diabetes (Yakon dibaca: yakong).

Di sinyalir daun insulin dapat menurunkan kadar gula darah dengan cepat dan aman di konsumsi. Pohonnya mempunyai bunga berwarna kuning ( seperti bunga matahari) dan gampang sekali di tanam. Dapat tumbuh di daerah panas maupun bernuansa dingin seperti di daerah puncak.

Manfaat Daun insulin :

Daun yakon juga mempunyai banyak khasiat, seperti :

  • Antimikrobial untuk ginjal dan infeksi kandung kemih
  • Obat diabetes
  • Penguat hati dan obat masalah hati
  • Antioksidan (terutama pada hati)
Insulin

Insulin adalah sebuah hormon yang dihasilkan oleh sebuah sel dalam pankreas (disebut sel beta), yang berfungsi untuk menyerap gula atau glukosa dalam aliran darah, dan mensirkulasikannya ke sel-sel tubuh untuk digunakan sebagai energi. Makanan yang masuk ke dalam tubuh akan diubah menjadi gula darah (glukosa) oleh sistem pencernaan, dan pankreas melepas insulin untuk mengantarkan glukosa ke sel-sel dalam tubuh sebagai sumber energi. Dengan cara ini, insulin akan menjaga kadar gula dalam darah tetap pada level yang normal.

Resistensi Insulin

Resistensi insulin adalah kondisi dimana tubuh menjadi resisten (menolak/tidak mempan/tidak merespon) terhadap insulin, khususnya pada fungsinya untuk menjaga kadar gula darah di dalam tubuh tetap berada pada level yang  normal.

Hal ini dihubungkan pada banyak gangguan metabolisme tubuh dan penyakit, seperti diabetes (khususnya diabetes tipe 2), kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi, dan penyakit jantung. Resistensi insulin biasanya telah terjadi jauh sebelum munculnya penyakit-penyakit tersebut.

Meningkatnya kadar gula/glukosa dalam darah

Resistensi insulin menyebabkan insulin tidak dapat menjalankan fungsinya sebagaimana mestinya, yaitu mensirkulasikan glukosa. Akibatnya glukosa semakin menumpuk di dalam aliran darah dan kadar gula darah semakin tinggi. Pankreas akan melepas lebih banyak insulin untuk menyeimbangkan gula darah, namun sebagian besar dari insulin tersebut tidak akan berfungsi efektif.

Penyebab

Tidak ada yang mengetahui pasti penyebab resistensi insulin, namun para peneliti bahwa faktor genetik memegang peranan besar dalam perkembangan kondisi resistensi insulin, dan juga diabetes tipe 2. Di samping itu, pola hidup dan jenis obat-obatan tertentu bisa menjadi faktor pendukung terjadinya resistensi insulin.

Sebagai tambahan, resistensi terhadap insulin ditemukan terjadi pada kondisi-kondisi berikut:

  • masa kehamilan
  • Obesitas(kegemukan)
  • Stress
  • penggunaan steroid
Faktor Resiko

Selain karena bawaan genetik, terdapat beberapa faktor yand dapat meningkatkan resiko terjadinya resistensi insulin, yaitu:

  • Faktor usia

Ini adalah faktor resiko yang tidak dapat dikontrol. Kasus resistensi insulin lebh sering terjadi pada orang dewasa berusia dia atas 40 tahun

  • Kondisi kesehatan dan riwayat kesehatan keluarga

Beberapa kondisi kesehatan tertentu dapat meningkatkan resiko resistensi insulin, di antaranya penyakit jantung, kolesterol tinggi, dan hipertensi. Resiko juga meningkat jika terdapat riwayat diabetes (khususnya diabetes tipe 2) pada orang tua atau keluarga dekat.

Berat badan berlebih dapat mengurangi sensitivitas tubuh terhadap insnulin, khususnya jika memiliki BMI (body mass index) diatas 30. Mengurangi berat badan dan menjalankan diet sehat dapat mengurangi resiko ini secara signifikan.

  • Hidup tidak aktif / jarang berolahraga

Olahraga akan meningkatkan sensitivitas insulin. Orang yang sangat jarang berolahraga cenderung memiliki tubuh yang tidak sensitif terhadap fungsi insulin di dalam tubuh. Itu sebabnya olahraga juga termasuk dalam menu penanganan terhadap diabetes, agar merangsang tubuh untuk mengurangi resistensi terhadap insulin.

Leave a Reply

Your email address will not be published.